The Rubin Report Strikes Back: Dave Rubin datang ke USC untuk menyederhanakan perbincangan Institut Ayn Rand mengenai perbincangan bebas dengan Colin Moriarty dan Steve Simpson

Ekspresikan diri atau menekan diri? Melihat sebagai pengulas politik Dave Rubin sebelum ini telah dihalang dari bercakap di acara kampus selama-lamanya di USC, soalan itu sepertinya sesuai untuk perbincangan malam Khamis dengan Colin Moriarty dan Steve Simpson. Walaupun kedua-duanya tidak dapat digambarkan dengan sungguh-sungguh sebagai provokator, Rubin dan Moriarty mendapati diri mereka secara ideologi tersisih dari syarikat mereka kerana penyataan dan pemergian ideologi dari kiri kiri.

Anda tweet satu perkara paling menyinggung yang saya baca sepanjang hidup saya, kata Rubin kepada Moriarty, siapa mengundurkan diri dari rangkaian permainan dalam talian yang diasaskannya selepas menyiarkan jenaka pada Hari Tanpa Wanita Mac.



Naluri usus saya ketika semua ini terjadi kepada saya, kata Moriarty, saya mahu menggunakan ini sebagai batu loncatan untuk melawan.



Namun, Moriarty menolaknya. Alih-alih menyerah pada pertempuran pisau dan penghancuran reputasi telur Twitter, Moriarty memfokuskan kembali usahanya ke saluran YouTubenya, Colin's Last Stand.

Moriarty tidak pernah berhasrat untuk menjadi tokoh utama ortodoksi kiri, namun media menimbulkan semangat untuk menjadi selebriti yang betul-betul anti-politik.

Waktu Perniagaan Antarabangsa, dan ini sah-atau kononnya sah-kertas, mereka menulis artikel mengenai tweet anda dan mereka menyebutnya rasis, kata Rubin.



Walaupun penonton yang penuh sesak di Seeley G. Mudd menertawakan ironi, histeria mengenai kepelbagaian ideologi dan kebebasan bersuara telah melanda kampus-kampus di seluruh negara, dari rusuhan ganas di Berkeley yang menghentikan ucapan Milo Yiannopoulos kepada serangan terhadap guru membantu perbincangan Charles Murray di Middlebury.

Kemarahan atau pencerobohan?

Sikapnya pada dasarnya adalah bahawa anda menentang sejenis ortodoksi dan kami akan mematikan anda, kata Simpson mengenai hukuman kumpulan yang muncul terhadap individu yang menunjukkan penyimpangan sedikit pun dari norma politik. Walaupun pakar konservatif menganggap fenomena ini sebagai budaya keterlaluan atau budaya kepingan salji, Simpson, pengarah Pengajian Undang-Undang di Institut Ayn Rand, berpendapat bahawa kampus telah maju selangkah lebih maju.

Kami beralih dari kemarahan untuk menutup seseorang secara fizikal. Senarai cucian serangan fizikal yang menyertai insiden Middlebury dan Berkeley mungkin menjadi bukti tuntutan Simpson.

Inilah taktik yang akan digunakan oleh baju perang untuk membungkam orang, kata Moriarty, The antifascis bertindak seperti fasis.

kaedah terbaik untuk memakannya

Walaupun pemilihan Presiden Donald Trump mungkin dikaitkan dengan reaksi terhadap apa yang disebut sebagai brigade kemarahan, Simpson menyatakan bahawa kesan MAGA secara langsung memberi kepada kesukuan yang mendorong kesan mengerikan ini.

Tribalisme sebagai sebab dan akibat

[Kejayaannya datang dari] idea ini bahawa kita dapat mengawal perbahasan, kita dapat memerintahkan orang untuk menjalani kehidupan mereka dengan cara yang sama dan tidak akan ada penolakan sama sekali, kata Simpson. Tetapi ini juga merupakan sebahagian daripada idea ini yang sememangnya identiti kita adalah sebahagian daripada beberapa kumpulan.

Rubin berpaling dari The Young Turks pada tahun 2015 setelah mengaku menghadapi beberapa kawalan ideologi ini dari ketua TYT Cenk Uygur. Hari ini dia menganjurkan Laporan Rubin yang banyak mendapat dana di YouTube, di mana dia menemu ramah orang di seluruh spektrum ideologi. Walaupun Rubin telah menjadi pendukung kelas provokator seperti Yiannopoulos dalam rancangannya, Moriarty menugaskannya untuk mengambilnya selangkah lebih jauh dan menemubual neo-Nazi dan supremasi kulit putih Richard Spencer .

Richard Spencer bercakap adalah perkara terbesar untuk membuatnya diam, kata Moriarty. Simpson bersetuju.

Tidak sukar untuk membantah perkauman Richard Spencer kecuali jika anda secara diam-diam bersetuju dengannya, kata Simpson. Sekiranya saya [seorang suku] yang percaya bahawa kita semua ditentukan oleh bangsa atau kelas, saya akan takut.

Ancaman eksistensial

Walaupun perang meme eksistensial antara hak kebebasan bersuara dan keselesaan dapat dilancarkan di antara milenium dan Gen X-ers, panel tersebut mendapat rungutan tertentu dengan pencerobohan pemerintah di kampus perguruan tinggi. Menolak kata-kata kecil, Simpson, seorang peguam Perlembagaan menolak Tajuk IX.

Tajuk IX adalah mewujudkan insentif ini untuk pentadbir yang sudah cenderung menjadi pussies, pentadbiran [yang] takut menyinggung perasaan sesiapa, memberi mereka insentif kewangan untuk menutup kebebasan bersuara, kata Simpson.

Kes-kes persekitaran yang bermusuhan semakin banyak dibawa terhadap profesor dan pelajar yang menulis atau bercakap menentang kebajikan politik yang betul. Salah satunya, jurang gaji jantina yang terkenal dan dipertikaikan, menjadikan Moriarty terus berjalan.

Kami tahu semua orang membaca data yang sama, kami tahu semua orang tahu itu tidak benar, kata Moriarty. Sekiranya kita tidak dapat bercakap berdasarkan asas fakta, kita tidak boleh bercakap sama sekali.

Ketika kejayaan Rubin dan Moriarty berbicara, ketidakpercayaan yang berlaku di media arus perdana telah menyebabkan munculnya media yang bebas.

Laporan Rubin adalah ancaman kepada CNN, kata Moriarty. Malah orang muda Turki adalah ancaman.

Rubin membantah ini.

Baiklah, mereka adalah ancaman kepada kewarasan.

Masih, Moriarty berpendapat, status quo dari apa yang dia anggap sebagai brigade PC, hanya mencengkam.

apa perasaan molly pada kali pertama

Orang-orang ini berada di bawah ancaman eksistensial, mereka dalam keadaan mati, dan itulah sebabnya mereka bertindak seperti ini, kata Moriarty.

Perkara #resist ada kaitan dengan Trump, tetapi saya rasa kita harus menentang omong kosong.

Pengawal bersenjata melakukan rondaan terhadap ancaman penceramah kontroversi.